Kajian Pemasaran Bisnis Melalui Aplikasi Tiktok

 

Penciptaan media sosial mengantarkan peluang baru bagi perusahaan untuk menjangkau konsumen mereka. Bahkan di dalam platform media sosial, berbagai bentuk pemasaran ada. Namun, di seluruh bentuk pemasaran ini, satu hal tetap sama: kebutuhan untuk keterlibatan. Saat memulai pemasaran media sosial, langkah pertama bisnis sudah jelas buat akun. Untuk sebagian besar bisnis, semua akun media sosial akan dipantau dan dijalankan oleh seorang pengelola media sosial agar memiliki akun yang kohesif dengan konten yang konsisten. Bagaimana cara bisnis memutuskan konten apa yang akan diposting? Ini mengarah kembali ke riset pasar dan khalayak sasaran. Sebuah bisnis dapat mengkurasi, membuat, atau berkolaborasi untuk hal-hal baru konten untuk tetap relevan dalam lingkungan yang terus berubah.

Perusahaan Cina, ByteDance, awalnya merilis aplikasi berbagi video seluler sebagai Douyin pada 2016. Pada 2017, Douyin mengakuisisi aplikasi berbagi video lainnya, Musical.ly, dan mengubah namanya menjadi TikTok. TikTok memberi pengguna opsi untuk membuat video hingga 60 detik yang diatur ke audio mereka sendiri, audio dari video TikTok lain, atau klip musik populer. Dalam hampir 3 tahun sejak dirilis, TikTok telah mengumpulkan rekor 689 juta aktif pengguna bulanan, mengamankan tempatnya sebagai aplikasi yang paling banyak diunduh pada tahun 2020. Aplikasi saat ini menggunakan algoritme AI yang menentukan video mana yang akan ditampilkan dan individu berdasarkan demografi mereka, video lain yang mereka klik “suka” di atau dikomentari, dan video yang telah mereka tonton sampai habis. Algoritma ini menawarkan setiap pengguna halaman “untuk Anda” atau yang lebih serinng dikenal dengan istilah “for your page” unik yang melayani individu.

TikTok memberikan kebebasan kepada pengguna untuk memilih jenis konten yang ingin mereka lihat atau membuat. “Tantangan” untuk audio tertentu mendorong pengguna untuk membuat video mereka sendiri. Sebuah tarian dapat dibuat untuk lagu baru dan ribuan pengguna akan berduyun-duyun untuk membuat ulang tarian tersebut, yang kemudian akan menjadi tren. Seperti halnya Instagram, TikTok berpusat pada influencer, dengan fokus pada pembuat konten diri. Pengguna dapat mengikuti pembuat konten mana pun yang menurut mereka menarik. Jadi apa artinya ini bagi marketing? TikTok membuka jalan baru bagi bisnis untuk berkolaborasi dengan influencer yang menjangkau audiens target merek. Dalam kolaborasi, seorang influencer membuat konten yang terkait dengan bisnis atau yang mempromosikan produk tertentu di pertukaran untuk kompensasi.

Influencer membutuhkan paparan yang disediakan oleh platform media sosial untuk mendapatkan ketenaran, dan platform tersebut mencapai setidaknya sebagian dari daya tarik mereka melalui konten yang diposting oleh influencer yang aktif di dalamnya. Situs media sosial yang paling populer diantaranya: Facebook, Twitter, YouTube, Instagram, dan TikTok. Jika influencer memiliki pengikut yang lebih sederhana, perusahaan kadang-kadang dapat mencapai kesepakatan dengan influencer dan memberikan kompensasi kepada mereka dengan produk gratis. Namun, influencer berpengalaman biasanya akan mengharapkan kompensasi moneter di atas produk gratis. Biasanya, semakin banyak pengikut yang dimiliki influencer, semakin tinggi tarif mereka untuk kolaborasi. Untuk mendorong pengguna untuk menjadi pelanggan, bisnis dapat memberikan influencer promosi mereka sendiri kode diskon untuk ditawarkan kepada pengikut mereka. Dengan menggunakan strategi ini, bisnis dapat melacak penjualan mana yang berasal dari influencer mana berdasarkan kode yang digunakan pelanggan untuk mengklaim diskon mereka.

Tiktok juga selalu mempunyai dan menyediakan beberapa fitur baru yang semakin memudahkan pebisnis memasarkan produknya. Contohnya adalah pemasangan iklan. Pemasangan iklan formal yang dimiliki oleh tiktok juga dapat digunakan oleh pebisnis. Jenis iklan ini mungkin bisa menjadi pilihan karena iklan video ditampilkan saat pengguna aplikasi pertama kali membuka aplikasi TikTok. Semakin banyak video yang diunggah, semakin banyak peluang tontonan yang didapat konsumen, dan jika mereka telah menonton lebih banyak konten, strategi lainnya adalah menayangkan iklan sehingga mereka dapat mengeksekusi dan menargetkan promosi yang anda tawarkan.

Pada tahun 2021 ini juga, tiktok resmi mengeluarkan fitur barunya yatu tiktok shop. Fitur ini mirip sekali dengan e-commerce yang seringkali di pakai orang banyak, tapi yang membedakan antara tiktok shop dan aplikasi e-commerce yang lain adalah dari cara promosi yang dilakukan. Pada tiktok promosi dapat dilakukan bahkan ketika saat sengan melakukan siaran langsung pada aplikasi, jadi konsumen dapat melihat produk secara nyata. Jika konsumen tertarik mereka hanya perlu menekan tombol keranjang kuning pada yang telah disediakan, dan salah satu nilai tambah dari tiktok shop ini mereka menjual produk mereka dengan harga yang terbilang cukup rendah dan juga gratis ongkos jasa kirim ke seluruh Indonesia dibandingkan dengan aplikasi e-commerce dan media sosial lainnya.